.: Challenge Begins :.

The minute that you giving up, think of the reason why you held on for so long.

Diuji dengan nikmat kesihatan. Hampir seminggu demam, batuk dan selsema. Bibir kering dan hilang nikmat bersuara untuk tempoh seketika. Alhamdulillah.Alhamdulillah.Alhamdulillah.

Kehidupan perlu optimis. Optimis pada keadaan sekeliling walau kadang penuh ujian dan halangan. Siapa saja yang tidak pernah diuji? Hatta orang yang kurang siuman juga diuji, diuji kerana ketidak siumannya.

Hampir sebulan bekerja. Alhamdulillah, everything goes smoothly. Dapat adapt environment bekerja dengan baik. Dan persekitaran juga baik. Pasti ada yang tertanya-tanya, sudah bekerja ke sekarang? Meh sini, saya menjawab persoalan dengan baik. InshaAllah.

Kenapa saya bekerja part time ketika ini? Kerana saya rasa satu keperluan untuk saya membiasakan diri saya dengan rentak dunia pekerjaan dan perniagaan. Supaya saya lebih memahami apa itu Organisation Behavior, Customer Behavior, Strategic Management, Economic, Marketing Strategic, Business Ethic, Financial Strategic dan lain-lain secara lebih praktikal.

Bekerja bukan satu keperluan untuk saya sekarang. Tapi itu kehendak saya sendiri. Bekerja di K.L, belajar berdikari, grooming di tempat kerja, sentiasa cuba tingkatkan keyakinan diri ketika membentang usul cadangan, perlu  bijak membahagi masa pastinya sesuatu yang berharga untuk saya ketika ini. InshaAllah, semoga untuk masa akan datang saya lebih berwawasan dan berdaya saing. Gaji merupakan side income untuk menampung perbelanjaan. Pekerja Kontrak sahaja, gaji RM800/month alhamdulillah banyak membantu.

Alam pekerjaan ini pada awalnya adalah alam dilemma bagi bakal graduan. Begitu juga ketika hari pertama saya bekerja. Tapi, berbekalkan ilmu dan tajdid niat kita InshaAllah segalanya akan dipermudahkan oleh-Nya. Percayalah, jangan mudah putus asa atau menyerah kalah pada situasi di sekeliling anda. Belajar,belajar dan terus belajar. Kuatkan semangat dan yakinlah Allah sentiasa ada bersama dengan kita walau apapun keadaan kita. 🙂 😉 😀

“All the adversity I’ve had in my life, all my troubles and obstacles, have strengthened me… You may not realize it when it happens, but a kick in the teeth may be the best thing in the world for you.

 

Challenge Begins~~

Believer 😀

 

Doa ~

Doa senjata orang mukmin.

“Berdoalah kepada-Ku, Aku (Allah) akan memperkenankan doa permohonan kamu…” (Surah al-Ghafir, ayat 60)

Firman Allah (mafhumnya): “Apabila hamba-Ku bertanyamu tentang Aku hai Muhammad, maka jawablah Aku (Allah) amat hampir dengan mereka, Aku memenuhi doa yang memohon kepada-Ku. Maka mereka hendaklah memenuhi perintah-Ku dan mereka beriman kepada-Ku agar mereka sentiasa mendapat petunjuk. (Surah al-Baqarah, ayat 186)

Dulu,sejak saya berpindah di semenanjung sekitar tahun 2002 saya sering risau setiap kali menanti kelas Pendidikan Islam. Sebelum ini saya bersekolah di Sarawak. Seperti yang sedia maklum, sistem pendidikan agama tidaklah sehebat dan semeriah sistem pendidikan di semenanjung. Ketika saya di Sibu Sarawak, hanya terdapat 1 saja sekolah agama sahaja dan sekolah petang pula adalah sekolah swasta. Tidah hairanlah apabila berpindah ke semenanjung, hari pertama melangkah kaki ke sekolah, subjek Pendidikan Islam paling ditakuti. ~_~”

Dan memang setiap kali ada subjek tersebut saya berdoa. Berdoa moga saya dapat lepas/escape dari ujian tilawah,hafazan, lulus ala kadar ketika exam dan yang paling penting ustazah tak tergerak hati untuk panggil saya untuk baca tulisan jawi dan sebagainya ketika di dalam kelas. Guess what? yup, doa saya termakbul. Ini adalah kisah benar. Sepanjang 3 tahun di sekolah, saya berjaya meloloskan diri dari semua itu. Caranya adalah saya berdoa, dan dalam masa yang sama saya berusaha menghafal segala ilmu teori untuk skor dalam exam untuk bahagian yang selain dari jawi dan ayat Al-Quran. Tidak hairanlah sekiranya saya hanya mampu dapat gred C untuk subjek Pendidikan Islam sepanjang tempoh persekolahan.

Kuasa doa mengatasi segalanya. Dalam kejahilan saya itu, saya tetap berdoa moga saya diberi petunjuk dan hidayah. Dan after SPM 2005 hidayah mula menyapa. Terdetik hati untuk mendalami ilmu agama. Menjadi muslimah solehah. Sehingga sekarang saya masih berusaha.

Kuasa doa juga, DIA permudahkan segalanya. Kuasa doa juga, ianya seperti caj-caj positif yang mengalir ke seluruh aliran darah ketika diri mulai lemah dan tertekan. Dan dengan kuasa doa yang kita rasa seperti mustahil akan menjadi kenyataan. Dengan doa juga, karakter diri saya terbentuk selepas berusaha dan bertawaqal.

Berdoalah sahabat. Tabah tangan dan mintalah apa saja kepada-Nya. Seusai berdoa, sapu keseluruhan muka dan pandanglah ke langit. Percayalah, DIA sentiasa mendengar dan memahami akan kehendakmu.

Friendships ^^,

Bila kita berbicara dengan persahabatan, pasti ada saja kenangan yang akan kita ingatkan. Susah senang suka duka. Saya ada seorang kawan yang sememangnya dari sekolah kami selalu bersama. Walaupun beberapa tahun lepas kami dipisahkan untuk mengejar cita-cita tapi bukan jadi penghalang untuk kami kekal bersama sekiranya ada kesempatan. Tak kiralah cuti semester, cuti perayaan ataupun cuti hujung minggu sekiranya kami berada di Banting bersama.

Tipulah kalau saya kata persahabatan kami tidak pernah diuji. Tapi, entahlah saya sendiri mushkil pernahkah persahabatan kami diuji sehinggakan kami saling bermasam muka ataupun terputus hubungan untuk sementara. Sejujurnya saya rasa tidak pernah sama sekali. Mungkin sikap keterbukaan kami berdua membuatkan kami sentiasa tenang dan senang bersama.

Baru-baru ini, kami merancang untuk kerja part time bersama-sama di salah satu syarikat di Desa melawati. Alhamdulillah kami berdua berjaya dalam temu duga dan diterima bekerja. Selepas temu duga kami pun merancang untuk mencari rumah atau bilik sewa di flat yang berdekatan. Sementara menunggu sahabat lagi seorang yang sedang bekerja di syarikat yang sama kami menghabiskan masa yang ada merancang perjalanan kehidupan kami di sana kelak.

Alhamdulillah, urusan pada hari tersebut dipermudahkan. Kami memilih untuk menyewa bilik kerana harga sewa lagi murah dan faktor yang penting kami dapat menyewa bilik di rumah salah seorang ustazah yang mengajar di sekolah yang berdekatan. Cumanya ketika hari kejadian ustazah tersebut terlalu sibuk dan meminta kami untuk datang ke rumahnya keesokan hari untuk berbincang dan melihat kondisi rumah tersebut.

Esoknya kami decide untuk pergi ke Desa Melawati semula dengan menggunakan kereta. Sebelumnya kami menggunakan public transport. Awalnya perjalanan dipermudahkan sehinggalah kami sampai di pusat bandar Kuala Lumpur. Allah, jalan yang jammed dan signboard yang pelbagai menyebabkan kami sesat. 2,3 kali pusing di tempat yang sama. Bayangkan bertolak dari rumah pukul 3 p.m, sampai pukul 8.30 p.m kami masih belum sampai dan berpusing-pusing di tempat yang sama. Temu janji dengan tuan rumah antara pukul 5 p.m – 9 p.m.

Kami rasa mustahil untuk sampai ke Desa Melawati dalam kondisi kami yang mula pening dan jammed yang teruk menyebabkan minyak kereta cepat habis dan langsung ketika itu kami tidak melihat bayang stesen minyak. Mula risau. Telefon tuan rumah, minta maaf dan terangkan kondisi kami yang sebenar. Atas budi bicara tuan rumah, dia benarkan untuk kami masuk rumah terus pada hari ahad nanti. Alhamdulillah. Walaupun pasti terbit rasa kecewa dalam diri masing-masing tapi entah kenapa sahabat saya ini langsung tidak berubah air muka. Masih tetap sama dan rancak berbual ketawa.

Jujur, di dalam hati saya. Saya mulai risau. Dengan keadaan yang seperti tiada arah tujuan, menempuh jammed yang panjang, minyak kereta yang sedikit, stesen minyak yang tidak kelihatan pasti amarah atau mimik muka kecewa mudah terpamer dan emosi berubah sedikit. Alhamdulillah saya dikurniakan sahabat yang saya rasa cukup baik dan tenang untuk menempuh keadaan tertekan seperti itu.

Dan, saya belajar sesuatu ketika itu. Sahabat yang baik akan bersama-sama dengan kita walau apapun keadaan. Sahabat yang baik akan membantu mengurangkan resah gundah di hati kita. Sahabat yang baik tidak akan mudah melatah ketika diuji. Sahabat yang baik akan membuatkan sahabatnya tenang tenteram walau tekanan melanda dan sahabat yang baik akan sentiasa memastikan sahabatnya berasa aman ketika bersama. Tidak saling mudah salah menyalahkan, tidak saling mudah berkeluh kesah dan tiada kata-kata negatif yang dilemparkan.

Untuk mendapat sahabat yang baik juga, kita mesti meraikan kekurangan dan kelebihan sahabat kita. Saling give and take. Saling menyayangi dan yang paling penting saling mendoakan satu sama lain.

Sahabat Saya : Rika Bt Selamat (2004 until Jannah InshaAllah)

To all my dearest akhawat fillah ❤