Ayat Chenta, Life

Learning Process. :)

Few days back has been an emotional one for me. But again, every thing happens for a reason and I can clearly see the hikmah beneath it. Even though the past few days were like series of unfortunate events, alhamdulillah.. they end in goodness.

Salah satu hikmahnya, dapat tarbiyah yang Allah itu sangat Maha Mendengar dan sangat Maha Penyayang. Dia beri ujian untuk menguji tahap pergantungan kita kepada Dia. Nak uji, sejauh manakah pengharapan kita kepada-Nya. Dia berikan ujian, agar belajar untuk sabar dan terus tabah. Benarlah jalan yang kupilih ini adalah jalan untuk mendekatkan diriku pada Dia.. Alhamdulillah.. terima kasih Allah kerana Kau berikan ujian ini dan akhirinya dengan kebaikan.
Permudahkanlah urusan-urusanku + janganlah Kau menyukarkannya + Ya, Allah.. Kau akhirikanlah ia dengan kebaikan..

 

“.. Allahumma yassir wa la tu’assir wa Rabbi tammim bil-khair”

Advertisements
Ayat Chenta

Diamond ;)

Hati itu ibarat berlian yang bergemerlapan
Dan setiap ukhuwah yang terjalin adalah penguat sinarnya
Maka,simpanlah setiap satunya dalam hatimu.

Temanku, kuharap kau mengerti bahawa hidup ini tidak pernah sepi
Dan kau punya teman yang tidak akan menyepi

Semoga ukhuwah yang dibina dengan lafaz Bismillah
Hanya akan diakhiri dengan inalillah
Salam ukhuwah penuh mahabbah
Untuk KAMU,seantero dunia.

———————————————

Heart is like a sparkling diamond
And each brotherhood that exists is the amplifier shine
Then, save each one in your heart.

My friend, I hope you understand that life is never quiet
And you have friends who will not retreat

May the brotherhood that was built by the pronouncement of Bismillah
Only ends with inalillah

With loving brotherhood,
For YOU, all over the world.

An Extraordinary Team
An Extraordinary Team
Ayat Chenta

Lafaz Sakinah Abah

“Sekiranya masih ada kesempatan Abah, Abah sendiri akan menjadi wali dan juru nikah untuk semua anak-anak perempuan Abah. Itulah tanggungjawab Abah yang terakhir untuk anak-anak perempuan Abah dan Abah sendiri akan lepaskan anak-anak perempuan Abah kepada lelaki yang SAH menjadi suami anak-anak perempuan Abah”.

😥

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Heningnya
Sunyi suasana
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah tangis ibunda

Adalah aku wali puteriku
Serah kini amanahku ini padamu
Nafkahilah dia curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya
Dulu esakannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu
Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya

Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

Ayat Chenta

Doa ~

Doa senjata orang mukmin.

“Berdoalah kepada-Ku, Aku (Allah) akan memperkenankan doa permohonan kamu…” (Surah al-Ghafir, ayat 60)

Firman Allah (mafhumnya): “Apabila hamba-Ku bertanyamu tentang Aku hai Muhammad, maka jawablah Aku (Allah) amat hampir dengan mereka, Aku memenuhi doa yang memohon kepada-Ku. Maka mereka hendaklah memenuhi perintah-Ku dan mereka beriman kepada-Ku agar mereka sentiasa mendapat petunjuk. (Surah al-Baqarah, ayat 186)

Dulu,sejak saya berpindah di semenanjung sekitar tahun 2002 saya sering risau setiap kali menanti kelas Pendidikan Islam. Sebelum ini saya bersekolah di Sarawak. Seperti yang sedia maklum, sistem pendidikan agama tidaklah sehebat dan semeriah sistem pendidikan di semenanjung. Ketika saya di Sibu Sarawak, hanya terdapat 1 saja sekolah agama sahaja dan sekolah petang pula adalah sekolah swasta. Tidah hairanlah apabila berpindah ke semenanjung, hari pertama melangkah kaki ke sekolah, subjek Pendidikan Islam paling ditakuti. ~_~”

Dan memang setiap kali ada subjek tersebut saya berdoa. Berdoa moga saya dapat lepas/escape dari ujian tilawah,hafazan, lulus ala kadar ketika exam dan yang paling penting ustazah tak tergerak hati untuk panggil saya untuk baca tulisan jawi dan sebagainya ketika di dalam kelas. Guess what? yup, doa saya termakbul. Ini adalah kisah benar. Sepanjang 3 tahun di sekolah, saya berjaya meloloskan diri dari semua itu. Caranya adalah saya berdoa, dan dalam masa yang sama saya berusaha menghafal segala ilmu teori untuk skor dalam exam untuk bahagian yang selain dari jawi dan ayat Al-Quran. Tidak hairanlah sekiranya saya hanya mampu dapat gred C untuk subjek Pendidikan Islam sepanjang tempoh persekolahan.

Kuasa doa mengatasi segalanya. Dalam kejahilan saya itu, saya tetap berdoa moga saya diberi petunjuk dan hidayah. Dan after SPM 2005 hidayah mula menyapa. Terdetik hati untuk mendalami ilmu agama. Menjadi muslimah solehah. Sehingga sekarang saya masih berusaha.

Kuasa doa juga, DIA permudahkan segalanya. Kuasa doa juga, ianya seperti caj-caj positif yang mengalir ke seluruh aliran darah ketika diri mulai lemah dan tertekan. Dan dengan kuasa doa yang kita rasa seperti mustahil akan menjadi kenyataan. Dengan doa juga, karakter diri saya terbentuk selepas berusaha dan bertawaqal.

Berdoalah sahabat. Tabah tangan dan mintalah apa saja kepada-Nya. Seusai berdoa, sapu keseluruhan muka dan pandanglah ke langit. Percayalah, DIA sentiasa mendengar dan memahami akan kehendakmu.